Tangkis Laut Rusak, Kades Blaban Tuding Kualitas Proyek Jelek

  • Bagikan

MEDIAJATIM.COM, Pamekasan – Camat Batumarmar Khusairi akhirnya menyikapi kerusakan tangkis laut yang membentang di tepi pantai desa blaban dan tamberu.

Pasalnya, masyarakat banyak mengeluh kepada dirinya akibat tangkis laut yang rusak tak kunjung diperbaiki hingga Selasa (25/04/2017)

Dia mengatakan, pihaknya langsung melakukan peninjauan ke lokasi tangkis laut yang mengalami kerusakan. Itu dilakukannya setelah mendapat laporan sekaligus keluhan dari masyarakat di wilayah pesisir.

”Ternyata, kerusakannya cukup parah. Hampir semuanya rusak,” katanya.

Menurutnya, keberadaan tangkis laut dinilai sangat penting bagi masyarakat di wilayah pesisir. Sebab, pesisir di dua desa itu dinilai sangat terancam bangunan rumahnya jika ombak sedang tinggi.

Sangat disayangkan, proyek itu katanya memang rusak tak lama setelah pekerjaan selesai,” ungkapnya.

Baca Juga:  Muslimat NU Bangil Terus Kembangkan Keilmuan Aswaja dan Kebangsaan

Maka dari itu, pihaknya berjanji akan berkoordinasi dengan pemerintah ditingkat kabupaten mengenai tindak lanjut penanganan tangkis laut. Harapannya, keluhan dan kekhawatiran para penduduk di pesisir bisa segera diatasi.

Akan kami tindak lanjuti. Segera kami koordinasikan dengan pihak terkait,” ujarnya.

Kades Blaban Moh Sukri juga mengungkapkan bahwa tangkis laut cepat rusak akibat kualitasnya jelek. Menurutnya, kawat besi penyambung material tangkis laut karat dan akhirnya putus.

Akibatnya, tangkis laut tidak kuat menahan pasir yang dibungkus menggunakan karung saat dihantam ombak. Bahkan, material tangkis laut sebagian terseret ombak.

”Saya harap pemerintah membangun lagi, karena yang sekarang sudah rusak parah, sepertinya tak mungkin jika diperbaiki,” pungkasnya.

Baca Juga:  5 Kabupaten/Kota di Jawa Timur Masih Bebas Covid-19

Dikonfirmasi, Kepal Balai Besar Wilayah Brantas Surabaya (BBWBS) Amir Hamzah mengungkapkan, pihaknya sudah melaporkan kerusakan tersebut pada 2016 lalu. Tapi, sampai sekarang belum ada keputusan dan kepastian.

”Tim kami sudah survey ke lokasi, masalahnya anggaran untuk memperbaiki dan bangun tangkis laut itu butuhnya banyak, miliyaran,” ungkapnya.

Meski begitu, pihaknya berjanji untuk terus mengupayakan supaya ada perbaikan pada tangkis laut di wilayah batumarmar tersebut. Akan tetapi, pihaknya mengaku optimis akan direalisasikan tahun ini.

”Kami akan upayakan, mungkin pada anggaran tahun depan,” pungkasnya. (mediajatim/marul)

  • Bagikan
WhatsApp chat