Filosofi Doa

  • Bagikan

Doa merupakan suatu permohonan atau permintaan yang bersifat baik terhadap Tuhan, seperti meminta kesehatan, keselamatan, rejeki yang halal, dan tabah menjalani kehidupan. Berdo’a merupakan salah satu bentuk ikhtiyar atau usaha manusia untuk memohon dan meminta sesuatu keinginan kepada Tuhan, karena do’a merupakan komunikasi manusia secara langsung terutama saat shalat.

Seringkali kita berdo’a kepada Tuhan, Apakah itu do’a harian, do’a mingguan (seperti doa Kumayl), do’a bulanan (seperti Munajat Sya’baniyyah atau do’a Iftitah di Ramadan), serta do’a tahunan. Namun tidak jarang kita hanya terpaku pada bagaimana mengucapkan surat-surat do’a sebaik mungkin, sehingga ini mengabaikan isi do’a itu sendiri. Pada gilirannya, kita merasa cukup dengan “hanya membaca do’a”. Tentunya perlu interpretasi yang lebih bermakna dari do’a-do’a kita. Agar dalam arti do’a tidak mengering dari makna terdalamnya.

Do’a tidak hanya sekedar pengucapan atau membaca dan telah menjadi satu dengan hati sehingga roh manusia tumbuh, do’a itu sendiri mengandung aspek spiritualitas yang sangat mulia. Seolah-olah manusia melihat diri mereka sebagai cahaya, dan hanya pada saat itu dia memahami arti kekudusan jenius manusia. Lalu dia mengerti betapa rendahnya, betapa sedikit urusan kecil yang menjijikkan dan sibuk mengganggunya di lain waktu. Ketika seseorang meminta sesuatu selain Allah, dia dihina dan dipermalukan. Tetapi ketika melamar ke yang Maha Agung, dia merasakan kekuatan dan kemuliaan. Karena itu, do’a adalah pencarian dari sebuah ikhtiyar.
Para pecinta Tuhan tidak menyukai hal lain selain doa. Mereka mempercayakan semua keinginan dan keinginan mereka kepada Kekasih sejati. Dan mereka menekankan pentingnya pencarian, keinginan, dan doa yang lebih besar daripada yang mereka inginkan. Mereka tidak pernah merasa lelah, dalam kata-kata Imam Ali untuk Kumail bin Ziyad An-Nakha’i: “pengetahuan dan pemahaman tentang kebenaran yang sepenuhnya dituangkan ke atas mereka sehingga mengalami sukacita kepastian, dan kebenaran. Dengan apa ketakutan manusia duniawi dan oleh mereka dipandang sebagai tidak menyenangkan dan sulit, orang ini merasa itu menyenangkan. Mereka berkenalan dengan apa yang membuat orang yang tidak tahu dia melarikan diri, dan bertemu orang-orang tubuh dan jiwa yang terhubung dengan dunia kerajaan yang tinggi. “Jalan Hati kepada Tuhan setiap orang memiliki jalan menuju Tuhan dari hatinya, pintu menuju setiap hati yang menuju Tuhan.

Dalam situasi yang sulit, ketika tidak ada harapan atau cara lain, bahkan orang yang paling jahat pun akan menyadari dan mencari bantuan Tuhan. Ada kecenderungan dalam sifat keberadaan manusia yang kadang-kadang ditutupi oleh dosa dan kekejaman. Pada saat sulit dan putus asa, penghalang ini dihilangkan dan naluri alami manusia dengan sendirinya menjadi hidup. Pada satu titik orang bertanya kepada Imam Ja’far Ash-Shadiq tentang bukti Tuhan. Imam bertanya, “Apakah kamu pernah naik perahu?” Pria itu mengatakannya.Imam Ja’far bertanya lagi, “Apakah ada badai yang mengancam akan mereda kapal sehingga semua harapan Anda terputus sama sekali?” Pria itu berkata, “Sungguh ini kasusnya.””Pada saat seperti itu,” kata Imam Ja’far, “hati Anda terpusat pada titik di mana Anda mengharapkan bantuan dan perlindungan, Anda memohon ‘titik’ untuk menyelamatkan Anda?” Pria itu bahkan mengatakannya.Imam Ja’far menunjukkan kepadanya bahwa Tuhan, melalui hatinya sendiri: “dan pada dirimu sendiri, maka apakah kamu tidak memperhatikannya?” (QS Addzariyat: 21).

Kecenderungan dan perhatian dalam bentuk manusia inilah yang mengarahkannya kepada yang Maha Agung. Kekuatan yang maha agung yang berada di atas jalan-jalan dan alasan yang dangkal, pada suatu saat ketika segala jalan lainnya telah musnah, merupakan bukti adanya Kekuasaan itu. Jika tidak ada kekuatan seperti itu, maka tidak akan ada kecenderungan seperti itu.Tentu saja ada perbedaan antara tendensi yang ada dalam bentuk seseorang dengan seseorang yang sepenuhnya sadar akan hal itu, dan mengetahui tujuan dari kesadaran. Menyusui dan keinginan hadir pada bayi sejak awal kehidupan mereka. Jika dia lapar dan membangkitkan kebutuhan untuknya, hasrat dimotivasi dan membimbingnya untuk menemukan puting ibunya yang belum pernah dia lihat sebelumnya, tidak dapat dimengerti dan tidak diketahui. Kecenderungan itu sendiri membimbingnya, mendorongnya untuk membuka mulutnya untuk menemukan makanannya, jika dia tidak mendapatkannya maka dia menangis. Teriakan itu sendiri adalah mencari bantuan dari ibunya, ibu yang masih asing baginya dan keberadaannya tidak disadari. Bayi itu sendiri tidak tahu tujuan di balik kecenderungannya, target menangis. Dia tidak tahu alasan kecenderungan yang datang kepadanya. Dia tidak mengerti sistem pencernaan dan bahwa sistem pencernaan membutuhkan makanan. Bayi itu bahkan tidak tahu bahwa dia menginginkan makanan. Dia tidak menyadari bahwa alasan di balik jeritannya adalah pemberitahuan kepada ibunya, bahwa ibunya yang tidak dikenal, tetapi yang secara bertahap mengenalinya, tentang rasa laparnya dan kebutuhannya.

Dalam kasus seseorang, dia memiliki kecenderungan untuk mencari Tuhan untuk berdoa dan memohon kepada Tuhan yang belum pernah dia lihat, kita berada dalam posisi yang sama dengan bayi yang sedang mencari payudara ibunya yang belum pernah dia lihat dan menangis kepada ibunya yang tidak dikenal.” Sesungguhnya kami dari Allah dan kepada-Nya kami akan kembali (QS 2: 156).” Dan kepada Allah segala sesuatu kembali” (QS 2: 210) Tentu saja jika payudara dan susu yang sesuai dengan perut bayi tidak ada, naluri tidak akan membawanya ke arah itu, ada hubungannya antara instink dan makanan. Hal yang sama berlaku untuk semua jenis kecenderungan yang tertanam dalam diri tanpa tujuan apa pun. Sebaliknya, setiap kecenderungan tertanam karena kebutuhan dan pemenuhan kebutuhan itu.

Dipaksa isolasi dan mematikan karena pilihan manusia dapat mencari Tuhan dalam dua situasi. Salah satunya adalah ketika semua jalan dan upaya telah terputus dan dia dalam kesulitan dan bahaya, dan yang lainnya adalah ketika rambutnya tumbuh dan dia memisahkan diri dari jalanan dan alasannya. Pada saat bahaya ketika dia tidak mendapatkan jalannya sendiri, manusia secara otomatis bergerak menuju Tuhan, tanpa diminta untuk melakukannya.

Baca Juga:  Berbaur, Potensi Desa dan Ikhtiar Ekonomi Kerakyatan

Tetapi ini bukan peningkatan jiwa manusia itu sendiri, kesempurnaan jiwanya terjadi jika ia dengan sengaja memutuskan dirinya dari urusan duniawi. Syarat pertama adalah bahwa keinginan dan akan benar-benar muncul dalam eksistensi manusia itu sendiri, sehingga setiap elemen menjadi manifestasi keinginan dan apa yang diinginkannya untuk menjadi kebutuhan yang mendesak. Sama seperti kebutuhan yang muncul pada bagian tubuh manusia, maka organ dan tubuh lain mulai bekerja untuk memenuhi kebutuhan itu, bahkan mungkin organ mengurangi sebagian besar kegiatannya karena kebutuhan untuk muncul di bagian lain dari tubuh, seperti misalnya, ketika kehausan mengelola kemanusiaan, efek kehausan muncul di pipinya sementara tenggorokan, hati, perut, bibir, dan lidahnya memanggil “Air”, sehingga seseorang yang tertidur dalam keadaan seperti itu akan memimpikan air, sehingga kebutuhan spiritual manusia yang merupakan bagian dari dunia ciptaan-adalah sama dengan yang terkait dengan bagian dunia lainnya.

Spiritualitas manusia adalah bagian dari dunia eksistensi. Ada perbedaan besar antara sekadar mengucapkan do’a dan permohonan do’a yang benar. Keinginan dan kebutuhan harus benar-benar dan muncul dari hati manusia. Seorang penyair mengatakan: Ketika tumbuh, ia tumbuh dari kebutuhannya. Kemudian pencari mendapat apa yang dia cari siapa pun yang menjadi pencari. Untuk mendapatkan tujuan bahannya sakit dan prinsipnya bagus. Jika ada obatnya kecelakaan itu, di situlah ia pergi ketika ada bumi yang rendah. Di situlah air mengalir, jarang mencari air dan haus diperoleh. Jadi ketika air di dalamnya milikmu cari dari atas dan turun. Tersebut adalah Al-Qur’an Berkata kepada kami: siapa izinkan do’a orang darurat di dalam kebutuhan? “(QS 27: 62).

Iman dan Keyakinan akan diterima, kondisi do’a yang lain adalah iman akan rahman dan rahim yang tidak ada batasnya dari yang Maha Esa. Iman bahwa tidak ada rintangan bagi-Nya untuk melimpahkan Rahmat-Nya, Iman bahwa pintu Ridha Allah tidak pernah tertutup bagi hamba-hamba-Nya dan bahwa kekurangan dan kesalahan terletak pada makhluk. Telah disebutkan dalam sebuah hadits: “Jika Anda berdo’a untuk sesuatu, maka anggaplah bahwa apa yang anda inginkan sebenarnya di balik pintu.”Imam Zainal ‘Abidin dalam do’anya yang dikenal sebagai do’a Abi Hamzah Ats-Tsimali yang membumbung dengan harapan dan keyakinan serta yang dido’akannya pada waktu sahur menjelang subuh di bulan Ramadhan yang penuh berkah, berkata kepada Tuhan: Ya Allah, aku melihat jalan-jalan permintaan Engkau terbuka dan terbuka, aku melihat irigasi dari harapan dalam dirimu sendiri berlimpah, aku melihat bantuan dari Rahmat Engkau dan kebaikan oleh orang yang berharap untukmu agar diizinkan, dan lihatlah pintu do’a terbuka untuk orang yang menangis untuk-Mu dan aku yakin bahwa Engkau siap untuk menjawab do’a bagi orang yang berdo’a. Dan memberikan perlindungan kepada mereka yang mencarinya. Dan aku tahu dengan pasti, Itu mencari bantuan dalam kemahakuasaan Engkau. Dan puas dengan keputusanmu. Kekurangan yang cukup dari fakir miskin dan penindasan dari penindas.

Persyaratan do’a lain adalah bahwa do’a tidak boleh bertentangan dengan sistem penciptaan dan sunnah Ilahi. Do’a adalah mencari bantuan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan baginya dalam kerangka penciptaan dan dalam sunatullah yang sejalan dengan hukum alam dan penciptaan. Ketika do’a semacam demikian, maka akan mengambil bentuk kebutuhan alami dan orang yang berdo’a dibantu dan dibantu oleh sistem ciptaan, karena keseimbangan dan harmoni yang dianugerahkan kepadanya, memberikan kasih karunia dan kebaikan kepada yang membutuhkan. Namun, dalam hal menanyakan menuntut suatu hal yang bertentangan dengan tujuan penciptaan dan sunatullah, seolah-olah misalnya memiliki kehidupan kekal di dunia ini, sesuai dengan kondisi orang yang berdo’a.

Syarat lain adalah bahwa situasi dari kehidupan orang yang berdo’a selaras dengan tujuan penciptaan dan sunnah Allah. Hati harus murni dan bersih, pemeliharaan hidupnya harus diperoleh dengan cara yang sah, bukan dari hasil korupsi, dan orang yang berdo’a tidak dapat dibebani dengan apa yang ia hasilkan dari manusia secara ilegal. Imam Ja’far Ash-Shadiq mengatakan: “Jika ada di antara kalian yang ingin agar doanya dikabulkan, ia harus membersihkan pekerjaannya dan menyucikan dirinya dari apa yang diperoleh oleh pelanggaran hukum manusia, karena Allah tidak menerima do’a seorang hamba yang mengandung sesuatu yang diperoleh untuk menjadi miliknya sendiri dari orang lain tidak halal.” Kondisi pemohon bukan akibat dari akta salah.

Satu syarat lainnya lagi adalah bahwa kondisi orang yang berdo’a itu, yang diharapkannya akan berubah dan dipulihkan, bukanlah sebagai akibat yang langsung dari pelanggarannya atas tanggung jawab dan kewajibannya. Dengan kata lain, kondisi dari mana si pendo’a itu mengharapkan kelepasannya bukanlah hukuman dan akibat yang logis dari dosa-dosanya; karena jika itu terjadi maka situasinya tidak akan berubah sampai dia bertobat dan memperbaiki dirinya sendiri. Misalnya amar makruf nahi munkar adalah tugas. Kesejahteraan dan kerusakan masyarakat sepenuhnya tergantung pada terlaksana atau tidaknya prinsip ini.

Konsekuensi yang logis dari sikap mengabaikan amar makruf nahi munkar ini adalah terbukanya jalan bagi para penjahat untuk menguasai masyarakat.Jika orang yang terabaikan memenuhi kewajiban ini dan terpukul oleh konsekuensi logis dari dosa karena kelalaian mereka, maka mereka rela melarikan diri dari penderitaannya melalui do’a, maka itu tidak mungkin. Satu-satunya cara dalam hal ini adalah bertobat dan kembali ke prinsip perbuatan baik dan semua kemampuannya. Dalam hal ini secara bertahap mereka akan mencapai tujuan yang diinginkannya.” Sesungguhnya, Allah tidak mengubah kondisi orang-orang sampai mereka mengubah kondisi yang mereka miliki.” (13: 11).

Sunnah Tuhan berarti bahwa sementara orang tidak ingin mengubah kondisi mereka sendiri dalam hal-hal yang berkaitan dengan mereka, maka Tuhan tidak akan mengubah kondisi itu bagi mereka. Dikatakan dalam sebuah hadits yang sah: “Kalian harus mengadvokasi yang baik dan mencegah kejahatan atau (jika tidak maka) Tuhan pasti akan menempatkan kejahatan di antara kalian, maka orang-orang baik di antara kalian akan berdo’a, tetapi do’a mereka tidak akan dikabulkan. “Sesungguhnya do’a semacam itu juga bertentangan dengan sistem penciptaan dan sunnah Allah. Hal yang sama berlaku ketika seseorang hanya berdo’a dan tidak mencari tindakan. Orang ini melakukan sesuatu yang bertentangan dengan sistem penciptaan dan sunatullah.

Baca Juga:  Edukotourism School sebagai Langkah Inovatif di MTsN Sumber Bungur

Amirul Mukminin ‘Ali bin Abi Thalib mengatakan: “Orang yang berdo’a tetapi tidak bertindak seperti orang yang ingin membuat panah dengan ban kaptennya tanpa keinginannya.” Ini berarti bahwa tindakan satu sama lain dan do’a tanpa tindakan tidak efektif. Do’a tidak bisa menjadi penerus, suatu syarat lain adalah bahwa do’a itu haruslah merupakan manifestasi kebutuhan yang sesungguhnya, dalam situasi di mana manusia tidak memiliki jalan untuk memperoleh apa yang didambakannya, ketika ia tidak berdaya dan tidak mampu.

Ketika Allah telah menganugerahkan kepada manusia kunci bagi kebutuhannya, namun ia menyia-nyiakan Rahmat itu dan tidak akan menggunakan kunci itu lalu memohon kepada Tuhan untuk membukakan pintu itu dengan kunci yang telah ada di tangannya sendiri dan membebaskannya dari beban untuk menggunakan kunci itu, maka tentu do’a seperti itu seharusnya tidak dikabulkan. Do’a-do’a semacam itu juga harus dimasukkan dalam kategori do’a melawan sistem penciptaan. Do’a adalah untuk mendapatkan kemampuan, dan untuk berdo’a ketika Tuhan telah memberikan kemampuan yang diinginkan kepada manusia, serta untuk mencoba mendapatkan apa yang sebenarnya telah ia hasilkan. Itu seperti seorang pria berjalan di sepanjang dinding miring yang akan runtuh sambil berdo’a agar dinding tidak runtuh dan mengambilnya, dia melihat tembok itu jatuh, tetapi dia tidak pergi, berdo’a bahwa tembok itu tidak akan runtuh dan menyusulnya. Atau, seperti pria yang duduk di rumah, tidak mau bekerja, dan terus berdo’a kepada Tuhan untuk menyediakannya.

Dalam hal-hal seperti ini, do’a ini tidak berguna dan kosong dari psikiatri. Hal-hal semacam ini disebutkan disini sebagai contoh untuk saat-saat ketika seorang manusia mampu mencapai tujuannya melalui tindakan, kebijaksanaan, dan penalaran, tetapi untuk menggantikan tindakan dan upaya dengan do’a ini tidak benar. Dalam sistem penciptaan, do’a bukanlah pengganti untuk bisnis dan tindakan, tetapi sebagai pelengkap yang melengkapi upaya dan tindakan. Mendukung do’a orang yang menikmati kesenangan berdo’a dan membebaskan diri dari semua ciptaan, untuk bergerak menuju Al-Khaliq (Pencipta), tidak akan tahu kebahagiaan dan kenikmatan yang lebih besar dari itu. Untuk orang-orang seperti itu, do’a mencapai puncak kekuatan, kemuliaan, keagungan, dan barokah. Ini mencakup orang yang berdo’a di angkasa dan dia melihat bahwa kebaikan Ilahi yang istimewa melingkupi dia. Dia menyaksikan konsekuensi dari do’anya dikabulkan: Allah, berilah aku kebaikan terbaik dari apa yang aku berikan kepada Engkau, dan berilah aku rasa belas kasihan dalam kebaikan Engkau, atau apa yang aku minta dari Engkau.

Orang-orang yang bijaksana mengatakan bahwa ada perbedaan antara pengetahuan yang yakin (ilmul yaqin), penglihatan yang pasti (‘ainul yaqin) dan kepastian yang sesungguhnya (haqqul yaqin). Mereka mengusulkan contoh berikut: bayangkan api; ada saat ketika anda melihat konsekuensi dari api. Misalnya, anda melihat gumpalan asap. Anda tahu bahwa ada api dari tempat asap dilemparkan ke langit; ini adalah pengetahuan yang pasti, ‘ ilmul yaqin. Di lain waktu, anda melihat api itu sendiri dari dekat; Ini adalah tingkat penglihatan yang pasti dan lebih tinggi daripada ‘ilmul yaqin, karena ini berarti kesaksian anda sendiri. Di lain waktu anda begitu dekat dengan api sehingga anda merasa hangat dan panas; ini adalah namanya haqqul yaqin.

Manusia mungkin sepenuhnya sadar akan Tuhan dan percaya pada pengakuan-Nya, tetapi dalam kehidupan sehari-hari dia tidak dapat melihat kesenangan-kesenangan khusus yang ada pada waktu Tuhan diberikan kepada para hamba-Nya. Ini adalah level yang bernama level ‘ilmul yaqin. Tapi ada saat-saat ketika dia benar-benar menyaksikan efek Tauhid dan dia melihat doanya menjawab. Dia percaya dan membenci Tuhan, dia menolak kepercayaan pada orang lain kecuali Tuhan, dan sepanjang hidupnya dia melihat efek dari keyakinannya. Singkatnya, ia menyaksikan efek Tauhid (Ketuhanan), ini adalah ‘ainul yaqin. Hamba-hamba Allah yang beruntung mencapai tahap ini yang percaya pada Tuhan, dan menyaksikan efek dari doanya. Mereka merasakan kenikmatan luar biasa yang sulit dibayangkan. Tingkat yang lebih tinggi tentu saja adalah ketika orang yang berdo’a melihat dirinya memiliki kontak langsung dengan Dzat Ilahi. Bahkan dia tidak lagi melihat dirinya sendiri, dia melihat tindakan itu sebagai Akta-Nya, atribut-atribut sebagai Atribut-Nya, dan, singkatnya, dia melihat Tuhan dalam segala hal. Ketika seseorang mempelajari suatu keterampilan , belajar sains dan teknologi, dan kemudian belajar selama bertahun-tahun dengan rasa sakit dan ketekunan, ia melihat untuk pertama kalinya pekerjaannya, misalnya ia melihat pasien yang disembuhkan, bangunan yang ia bangun dalam perhitungannya, maka dia akan bahagia. Dia merasa bangga pada dirinya sendiri, dan ini adalah bentuk kenikmatan yang dirasakan seseorang ketika seorang melihat hasilnya sendiri. Betapa bahagianya seorang ketika dia menyaksikan hasil dari Imannya. Ketika dia melihat kesenangan khusus dari Tuhan. Kehormatan seorang manusia karena sukses dalam Tauhid.

Benar-benar kesenangan dan kebesaran hati yang dialami dalam keadaan seperti itu adalah seribu kali lebih besar, lebih menyenangkan, dan lebih manis daripada keadaannya bagaimanapun juga. Semoga Tuhan melihat kita sebagaimana kita harus berdo’a dan memohon kepada-Nya untuk menikmati manfaat dari kemajuan spiritual murni.

Ach Fakih, Dosen Fakultas Tarbiyah IAIN Madura.

  • Bagikan
WhatsApp chat