oleh

Dr. Jam’an Dorong Guru Kuasai Rancangan Silabus Covid-19

MediaJatim.com, Pamekasan – Para guru harus menguasai rancangan silabus terkait wabah Virus Corona atau Covid-19. Dengan begitu, penyadaran terhadap para siswa menjadi baik agar mewaspadai virus yang menyerang paru-paru tersebut.

“Banyak pelajar yang belum sepenuhnya sadar bahaya Covid-19. Para guru harus menyikapinya secara arif, yaitu membuat penyadaran secara sistematis lewat rancangan silabus Covid-19,” tegas A’wan MWCNU Kadur, Pamekasan, Jawa Timur saat di kediamannya, Kertagena Tengah, Kadur, Pamekasan, Jumat (27/3/2020).

Alumnus Pondok Pesantren Annuqayah, Guluk-Guluk, Sumenep tersebut menegaskan, dalam silabus Covid-19, setidaknya memuat kompetensi dasar (KD), indikator, dan materi yang detail.

Untuk KD, tambahnya, bisa memuat empat hal: Memahami hakikat Covid-19; memahami Covid-19 Wuhan dengan Indonesia; memahami bahaya dan penyebaran Covid-19; dan memahami pentingnya kemampuan menjaga kebersihan beserta kesehatan.

Baca Juga:  APD Minim, HMI Insan Cita IAIN Madura Galang Dana Bantu Tenaga Medis

Indikator dalam silabus Covid-19, bisa dilandaskan pada murid mampu menjelaskan Covid-19; mampu menjelaskan asal-usul Covid-19; menyebutkan faktor-faktor Covid-19 Wuhan menyebar ke Indonesia.

“Indikator lainnya berula murid dapat menerangkan bahaya dan penyebaran Covid-19; dapat mengenal teori kebersihan dan dapat mengaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari.

“Materi yang diberikan bisa mencakup pada lengertian Covid-19, asal-usulnya, alasan penyebaran covid19 ke Indonesia, penyebab penyebarannya, dan teknik kebersihan,” urai Dr Jam’an.

Pihaknya optimistis para guru bisa berperan aktif dan positif dalam mencegah kian massifnya penyebaran Covid-19. Memeranginya, tambah Dr Jam’an, merupakan tanggung jawab seluruh elemen masyarakat.

Baca Juga:  Mahasiswa UMM Amalkan Gerakan Al-Ma'un di Lokasi KKN

“Selain pemerintah, kita para guru juga punya tanggung jawab moral dan kesehatan dalam membendung kian meluasnya penyebaran Covid-19,” ujarnya.

Kepala SMA Islam Miftahul Ulum, Kertagena Tengah, Kadur itu menerangkan, sekolah yang dipimpinnya hingga kini tetap mengaktifkan kegiatan belajar mengajar (KBM). Tetapi, tidak dilakukan di sekolah.

“Kami menerapkan KBM dengan sistem dalam jaringan (daring) memanfaatkan revolusi 4.0. Guru mengajar dan murid tetap belajar meski dengan jarak jauh via online. Alhamdulillah sudah berjalan sukses sepekan ini,” tukasnya.

Reporter: A6

Redaktur: Zul

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *