oleh

IAIN Madura Tambah Dosen Bergelar Doktor Lagi

MEDIAJATIM.COM, Pamekasan – Di usianya yang ke 54 tahun ini, IAIN Madura mendapat kado dari salah satu dosennnya. Pasalnya, Sakinah, salah satu tenaga pendidiknya meraih gelar doktor, Selasa (10/8/2020) lalu pada Program Pascasarjana Ekonomi Syariah di Universitas Islam Negeri (UIN) Sunal Ampel, Surabaya.

Sakinah menceritakan perjuangannya dalam meraih gelar tersebut. Dia mengaku, perjalanan awalnya kuliah S3 dimulai sejak 2013 dirasa berat. Sebab butuh mental dan finansial yang memadai. Sebab saat itu sedang dipercaya untuk menjabat sebagai Ketua Program Studi Ekonomi Syariah.

“Perjuangan memang berat, bukan pada mata kuliahnya. Akan tetapi lebih pada kesiapan mental dan finansialnya karena pada saat itu, saya kuliah dalam posisi diberi kepercayaan menjadi ketua prodi ES,” bebernya Rabu (26/8/2020) kepada Media Jatim.

Sehingga, lanjutnya, tugas menjadi ganda. Antara tugas sebagai mahasiswa S3 yang setiap pekan membuat makalah dan harus presentasi. Sedangkan tugas sebagai Kaprodi juga tidak kalah beratnya. Seperti menyusun kurikulum, menghadiri rapat, membagi mata kuliah, membagi penguji, memeriksa pengajuan judul, dan tugas secara profesi lainnya.

Baca Juga:  MI Miftahul Ulum Ragang Cetak Hafidz Qur'an Melalui Haflatul Imtihan

“Pernah terbesit berhenti kuliah tapi tidak jadi. Ya, karena adanya dorongan teman-teman kampus dan dosen-dosen di Surabaya,” katanya.

Dia bersyukur meski harus selesai kurang lebih 7 tahun yakni selesai pada semester 14. Menurutnya, keberhasilan itu tidak lepas dari kerja keras, motivasi dari promotor, doa elemen IAIN Madura, dan dukungan keluarga.

“Alhamdulillah terselesaikan juga berkat kerja keras, bimbingan promotor, doa keluarga teman-teman, dan sivitas IAIN Madura dengan nilai 3.72. Senang karena nilai sangat memuaskan,” jelasnya.

Objek penelitian untuk disertasinya memilih wirausaha yang dilakukan perempuan pesisir Madura. Hasil penelitiannya tersebut, terkemas dengan judul ‘Makna Berbisnis Bagi Perempuan Pesisir Madura’.

Sakinah sekilas menggambarkan hasil penelitiannya sekaligus sebagai harapan dia sebagai peneliti.

Baca Juga:  HIMA KPI Gelar Pelatihan Public Speaking, Ini Harapan Rektor IAIN Madura

Dia berharap, bagi perempuan pesisir Madura diharapkan dapat mempertahankan sikap-sikap yang islami dalam membangun bisnis yang telah dirintis baik sebelum maupun setelah menikah.

Sedang untuk pemerintah setempat, katanya, khususnya pengelola Tempat Pelelangan Ikan (TPI) agar membuat kebijakan yang berpihak kepada perempuan pesisir dalam rangka meningkatkan kepercayaan diri.

Berbeda dengan Kementerian Perikanan dan Kelautan (KLHK), yang memiliki peran dalam kebijakan. Menurutnya, KLHK harus memacu produksi ikan bukan hanya menyediakan tempat saja. Tetapi menyediakan teknopreneur agar lebih banyak hasil. Sementara di pesisir tempat Sakinah melakukan penelitian, masih menggunakan cara dan alat tradisional dalam mengelola dan memproduksi.

“Perempuan pesisir Madura harus mempunyai atau menunjukkan etos kerja islami. Baik dari sisi penggunaan waktu, keikhlasan, jujur, berkomitmen, istiqomah, dan tolong menolong antara suami-istri dalam urusan tangga,” ujarnya.

Reporter: Gafur

Redaktur: Zul