Iklan Stop Rokok Ilegal Sumenep

Ikhtiar Bupati Pamekasan dalam Mewujudkan Pemerintahan Bersih

  • Bagikan

MEDIAJATIM.COM | Pamekasan- Bupati Pamekasan H. Baddrut Tamam benar-benar berkomitmen untuk menciptakan pemerintahan yang bersih, bebas dari korupsi, kolusi dan nepotisme (KKN).

Tekad untuk menciptakan pemerintahan yang bersih tersebut dibuktikan dengan penandatanganan “Komitmen Bersama Program Pemberantasan Korupsi Provinsi Jawa Timur” di Kantor Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya bersama beberapa kepala daerah di Jawa Timur, Jumat (30/4/2021).

Stop Rokok Ilegal Sumenep

“Ikhtiar untuk mewujudkan pemerintahan yang bersih bebas dari korupsi terus kami lakukan. Saya bersama beberapa kepala daerah di Jawa Timur menandatangani Komitmen Bersama Program Pemberantasan Korupsi Provinsi Jawa Timur,” kata bupati yang familiar disapa Mas Tamam tersebut.

Baca Juga:  Bentuk Kepedulian, Polisi di Pacitan Bagikan Ratusan Masker di Pasar Tulakan

Mas Tamam menegaskan, pihaknya berkomitmen untuk melaksanakan implementasi program monitoring center for prevention (MCP) secara konsisten, substansial dan akuntable yang menjadi program komisi pemberantasan korupsi (KPK).

“Perencanaan, penganggaran, realisasi keuangan dalam tata kelola pemerintahan daerah yang mengutamakan kepentingan dan kemanfaatan publik,” tegasnya.

Dewan Pembina PW Ansor Jawa Timur ini melanjutkan, penertiban aset negara juga menjadi konsentrasi pemerintahannya pada tahun 2021 sebagaimana instruksi KPK agar aset milik pemerintah daerah dilakukan sertifikasi secara menyeluruh.

“Kemudian, proses pengadaan barang dan jasa yang bersih, profesional, dan akuntable, bebas dari KKN. Penguatan pengawasan dan pengendalian dalam tata kelola pemerintahan daerah,” tutup dia.

Baca Juga:  GP Ansor Apresiasi Bupati Pamekasan dalam Tangani Covid-19

Sebelumnya, Bupati Baddrut Tamam juga mendapat apresiasi dari KPK RI atas kinerjanya yang telah mampu menciptakan pemerintahan yang bersih, bebas KKN. Salah satunya adanya kepastian tidak adanya jual beli jabatan serta penerimaan fee proyek.

Reporter: Bahrul Rosi

Redaktur: Zul

Stop Rokok Ilegal
  • Bagikan
WhatsApp chat