Iklan Stop Rokok Ilegal Sumenep

Bea Cukai Sosialisasikan Kemudahan yang Diberikan oleh KIHT

  • Bagikan

MEDIAJATIM.COM | Pamekasan-Bea Cukai Wilayah Madura bersama Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pamekasan, menyosialisasi sejumlah manfaat pembangunan kawasan industri hasil tembakau (KIHT) kepada masyarakat di Kecamatan Pamekasan, Kamis (15/09/2021).

Salah satu manfaat pembangunan KIHT di Kabupaten Pamekasan, adalah kemudahan bagi warga pelaku industry rokok. Kemudahan yang dapat diperoleh dengan keberadaan KIHT itu, disampaikan saat acara sosialisasi ketentuan perundang-undangan tentang cukai kepada masyarakat tujuh desa di Kecamatan Pamekasan.

Stop Rokok Ilegal Sumenep

Kepala Seksi Penindakan dan Penyidikan Bea Cukai Madura Trisilo Asih Setiawan, menyampaikan ada banyak keuntungan yang bisa didapatkan masyarakat dan pelaku usaha industri rokok apabila bergabung dengan KIHT.

Di antaranya yakni adanya pusat pelintingan bersama. Dimana, pihaknya akan menyediakan mesin linting yang bisa dipakai secara bersama-sama. Bahkan, mesin pelinting rokok itu sudah terintegrasi dengan laboratorium di tempat itu.

Baca Juga:  Fasilitasi Pengusaha Rokok Lokal, Bersiap Bangun 10 Gudang di Lahan KIHT

Selain fasilitas mesin pelinting rokok, pelaku industri rokok yang bergabung dengan KIHT, tidak perlu mengkhawatirkan aturan tentang luas 200 meter persegi sebagai syarat minimal pabrik dalam mendapatkan izin operasional pabrik rokok.

“Kalau gabung di KIHT itu (aturan luas pabrik, red) tidak dipersoalkan lagi,” ungkapnya di hadapan peserta sosialisasi.

Selain kemudahan dan fasilitas yang mumpuni, Trisilo Asih Setiawan menyampaikan, pelaku industri rokok yang bergabung dengan KIHT akan diberikan kompensasi penundaan pembayaran pita cukai rokok sampai 90 hari.

Dengan begitu, pihaknya berharap keberadaan KIHT di Pamekasan nantinya bisa dimanfaatkan semaksimal mungkon oleh masyarakat dan pelaku industri rokok di wilayah setempat.
“Selain lahan, fasilitas industri pendukungnya akan disediakan semua,” tambah Trisilo.

Baca Juga:  Strategi Cerdas Pemkab Sumenep Permudah Pengusaha Rokok Lokal Urus Legalitas

Sementara itu, Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (PMD) Pamekasan Ahmad Faisol, menyampaikan rencana pembangunan KIHT di Desa Gugul, Kecamatan Tlanakan, Pamekasan tersebut, terlebih dahulu diperlukan adanya sosialisasi kepada masyarakat terkait manfaat dan pentingnya pembangunan KIHT.

Dengan begitu menurut Faisol, pihaknya semakin optimistis, keberadaan KIHT akan berperan besar terhadap pembangunan industri rokok bermutu dan bercukai di Kabupaten Pamekasan.

“Diharapkan masyarakat bisa lebih paham dengan aturan dan manfaat cukai,” katanya.

Reporter: Bahrul Rosi

Redaktur: Zul

Stop Rokok Ilegal
  • Bagikan
WhatsApp chat