SRPB Jatim Beri Diklat Dasar Tanggap Bencana Pandu Persada

MEDIAJATIM.COM | Mojokerto – Sebanyak 40 orang dari Pandu Persada mengikuti pendidikan dan pelatihan (Diklat) dasar tanggap bencana. Tim Sekber Relawan Penanggulangan Bencana (SRPB) Jawa Timur menjadi pengisi materi yang diadakan selama 3 hari, yang dimulai Sabtu-Senin, 26-28 Februari 2022.

Pelatihan dan pendidikan dasar ini diadakan di The Alit Estabilishment, Desa Sajen, Pacet, Mojokerto. Pandu Persada merupakan bagian dari Perkumpulan Pemerhati Yatim dan Duafa Persada Jatim Indonesia.

“Peserta berasal dari seluruh kota-kabupaten di Jatim. Kegiatan ini spesial karena materinya sangat berbobot. Selain itu, seluruh kegiatan ada sertifikatnya,” ungkap Ketua Panitia Pelaksana Mursidi, Sabtu, 26 Februari 2022.

Menurutnya, pelatihan ini sangat penting karena untuk meningkatkan pengalaman Pandu Persada dalam menghadapi bencana. Apalagi, Indonesia, khususnya Jatim, merupakan lintasan ring of fire. Dia berharap peserta nanti diharapkan jadi pionir dan pandu tanggap bencana. “Anak-anak muda kami terbiasa di panti dan yayasan. Oleh karena itu, mereka harus punya empati, berbudi, semangat, dan sinergi,” imbuhnya.

Baca Juga:  Хотите безвозмездные вращения в казино без депозита при регистрации?

Sementara itu, Dewan Penasihat Persada Jatim Indonesia Din Suryo mengungkapkan bahwa hidup bersama itu perlu saling mendukung. Oleh karena itu, forum ini bisa memberikan kesempatan mengantarkan orang-orang sukses untuk mencapai apa yang diinginkan.

Hadir dalam acara tersebut Dewan Pengawas Persada Jatim Indonesia Karsim dan Zainul Fanani yang mewakili Ketua Persada Jatim Indonesia yang berhalangan hadir.

Sementara, Ketua SRPB Jatim Dian Harmuningsih mengungkapkan, para peserta mendapatkan pengetahuan kebencanaan yang materinya “daging” semua. Pasalnya, mereka mendapatkan pelatihan selama 36 jam pelajaran. “Tolong dimanfaatkan dengan baik sehingga nantinya bisa ikut dalam penanggulangan bencana,” jelasnya.

Sedangkan Kasi Pencegahan BPBD Jatim Dadang Iqwandy mengatakan, Jatim merupakan daerah yang komplet bencana. Ada 14 macam bencana dan di tahun 2021 ada 12 bencana yang terjadi di Jatim.

Baca Juga:  Bayi Yang Ditemukan Warga di Tepi Hutan Wongsorejo Mendapat Perawatan RSUD Blambangan

“Oleh karena itu, dengan adanya pelatihan relawan ini bisa membantu BPBD Jatim dalam menanggulangi bencana. Setidaknya para relawan mendapatkan bekal pengetahuan sebelum turun ke lapangan,” katanya.

Materi lainnya diberikan oleh Aslichatul Insiyah, Andreas Eko Muljanto (Leo), dan Dian R Akbar dan tim. Di antaranya adalah pengetahuan dasar Tim Reaksi Cepat (TRC), dinamika kelompok yang berisi kegiatan fun game dan tugas kelompok. Kemudian, penyusunan skenario penanggulangan bencana, emergency communication dan praktiknya, manajemen logistik dasar, diskusi kelompok, dan penugasan.

Sedangkan di hari terakhir adalah materi basic life support (BLS) dan praktiknya serta praktik simulasi bencana. Sebelum pelatihan dimulai, para peserta diberikan pre test. Demikian pula post test, setelah semua pelatihan selesai diadakan.

“Ini untuk melihat sejauh mana pengetahuan para peserta mengenai kebencanaan dan bagaimana respon mereka setelah mendapatkan pelatihan,” ungkap Aslichatul Insiyah. (*)

WhatsApp chat