Fakta Baru Warga Sumenep yang Mengadu ke Jokowi karena Tak Dapat Undangan Penyaluran Bansos

Bansos Sumenep
(Dok. Kaisar TV) Kepala PT Pos Cabang Sumenep Nur Lailiana.

Sumenep — Video warga Desa Pragaan Laok, Kecamatan Pragaan, Hariah, sempat viral di media sosial pada 3 Desember 2022 lalu.

Di video 26 detik itu dia mengaku tidak mendapatkan undangan pencairan bantuan sosial (Bansos) dari PT Pos Indonesia.

iklan

Di sisi lain, dia mengaku sudah mengecek dan namanya tercatat sebagai penerima Bansos dari Kemensos RI.

Namun, pengakuan Hariah tersebut dianulir oleh PT Pos Indonesia.

Kepala Kantor Pos Cabang Sumenep Nur Lailiana mengatakan, pihaknya sudah mengecek data dan tidak ditemukan nama Hariah sebagai penerima bantuan.

“Info dari Kantor Pos Prenduan memang tidak ada,” ungkapnya, Senin (5/12/2022).

Baca Juga:  Mahasiswa STKIP PGRI Sumenep Demo Soal Transparansi Biaya Pendaftaran PPL

Jika ada warga yang mengaku mendapatkan bantuan setelah melihat data di Website Kemensos RI, dan ternyata tidak ada dalam data pencairan sebagai penerima, pihak PT Pos mengaku tidak punya kewenangan jauh.

“Kami hanya menyalurkan berdasarkan data yang diterima,” jelasnya.

Dia menambahkan, jika tidak ada kesamaan data antara Website Kemensos RI dan data penerima dari pihak PT Pos, maka data di website hanyalah data pengajuan saja.

“Menurut penjelasan dari petugas PKH, data tersebut adalah data pengajuan, bukan data berhasil menjadi penerima bantuan,” imbuhnya.

Baca Juga:  Konsolidasi Relawan Jokowi, Inginkan Presiden Reshuffle Kabinet¬†untuk Percepatan Indonesia Maju

Kepala Desa Pragaan Laok, Kecamatan Pragaan, Imam Mahdi mengatakan, video yang viral tersebut sudah dimediasi dan diselesaikan secara kekeluargaan.

“Ibu tersebut sudah meminta maaf. Dari data yang ada memang Ibu Hariah tidak terdaftar. Diakuinya pembuatan video itu hanya sekedar bercanda bersama rekan-rekannya,” ujarnya.

Imam juga menjelaskan, tidak ada undangan yang tidak sampai kepada warganya.

“Jika masyarakat mengeluh tidak mendapatkan undangan dan namanya terdaftar di Website Kemensos, sebaiknya konfirmasi ke Kantor Pos setempat sebagai mitra penyalur bantuan,” harapnya.(mj1/ky)