PAD Pasar Pamekasan Minus Hampir Setengah Miliar

Pasar Pamekasan
(M. Arif/Media Jatim) Sejumlah pedagang menumpahi jalan di Pasar Pakong, Selasa (20/12/2022).

Pamekasan — Pendapatan Asli Daerah (PAD) Pengelolaan Pasar Pamekasan ditarget Rp2,4 miliar pada 2022.

Namun, hingga 10 Desember 2022, realisasi target tersebut masih minus Rp400 juta.

iklan

Kabid Pengelolaan Pasar Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Pamekasan Agus Wijaya mengatakan, kendala realisasi PAD Pasar adalah virus Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) beberapa waktu lalu.

“Kebetulan pasar yang menghasilkan PAD besar adalah pasar sapi, seperti Keppo dan Pakong,” ungkapnya kepada mediajatim.com, Selasa (20/12/2022).

Dia menyebut, virus PMK sempat melumpuhkan jual beli sapi di dua pasar tersebut. “Pasar Keppo kalau normal bisa mencapai Rp7 juta setiap jadwal pasar,” bebernya.

Baca Juga:  Meskipun Ditahan Karena Jual Sabu, Brigpol WB Masih Dapat Tugas Jadi Tim Pengamanan

Agus berharap, sisa target PAD yang belum tercapai bisa segera terpenuhi pada sisa-sisa waktu yang masih berjalan.

“Saya harap bisa mencapai 85 persen, dan semoga tidak ada kendala,” pungkasnya.(rif/ky)