Pedagang Srimangunan Tanggapi Sidak Bupati Sampang ke Pasar Margalela: Libatkan Kami Bahas Rencana Relokasi!

Media Jatim
Srimangunan
(M. Arif/Media Jatim) Perwakilan pedagang Blok C1 Pasar Srimangunan Sampang Moh. Iksan Budiono saat diwawancarai usai melakukan aksi demontrasi, Kamis (24/8/2023) lalu.

Sampang, mediajatim.com — Bupati Sampang Slamet Junaidi melakukan Inspeksi Mendadak (Sidak) ke Pasar Margalela, Jalan Syamsul Arifin, Sampang, Rabu (30/8/2023) kemarin.

Sidak Bupati Sampang tersebut untuk meninjau kondisi Pasar Margalela yang akan menjadi tempat para pedagang Pasar Srimangunan yang bakal direlokasi.

Sidak orang nomor satu di Sampang ini mendapat tanggapan dari pedagang Blok C1 Pasar Srimangunan.

Perwakilan pedagang Blok C1 Pasar Srimangunan Sampang Moh. Iksan Budiono mengatakan, harusnya Bupati menemui ratusan pedagang yang mengikuti aksi demonstrasi kemarin, bukan malah Sidak ke Pasar Margalela.

Karena hasil demo kemarin, lanjut Iksan, Pemkab Sampang sepakat untuk  melakukan pembahasan terkait rencana relokasi Pasar Srimangunan bersama para pedagang.

Baca Juga:  Pelatih Madura United Soroti Kepemimpinan Wasit pada Laga Lawan Borneo!

“Tolong ajak kami dulu membahas persoalan ini, tanya kemauan kami apa, yang menjadi keluhan kami apa, itu baru benar, itu sesuai hasil demonstrasi kemarin, bukan langsung Sidak saja,” ucapnya, Kamis (31/8/3023).

Sekretaris Asosiasi Pedagang Pasar Seluruh Indonesia (APPSI) Sampang itu mengaku heran, mengapa Pasar Margalela dibangun jika pedagangnya saja belum jelas siapa.

Jangan sampai dengan alasan penggunaan aset negara agar tidak terlantar, kata Iksan, kemudian memaksa pedagang Blok C1 Pasar Srimangunan untuk pindah ke sana.

Karena itulah, pihaknya hingga kini masih mendalami terkait apa sebenarnya misi pemerintah merelokasi Blok C1 Pasar Srimangunan.

Baca Juga:  Fasilitasi Siswa Berkarya Seni, SMAN 1 Sumenep Gelar Pentas Purna Madya Wiyata ke-6

Jika karena Blok C1 Pasar Srimangunan semrawut, lanjut Iksan, harusnya para pedagang tidak direlokasi namun diundang lalu buat kesepakatan penataan pasar yang lebih baik.

“Kembali kami tegaskan, akan tetap mempertahankan konsep pasar tradisional. Jika Pemkab menginginkan rapi, ya jangan sampai direlokasi, cukup ditata ulang lagi,” ucapnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Koperasi Perindustrian dan Perdagangan (Diskopindag) Sampang Chairijah mengaku belum bisa memberikan komentar terkait tindak lanjut relokasi pedagang Blok C1 Pasar Srimangunan tersebut.

“Mohon maaf saya belum bisa komentar, sakit gigi saya sedang kambuh,” singkatnya.(rif/faj)