IMG-20240616-WA0023
IMG-20240616-WA0022
IMG-20240616-WA0001

Sanksi Kasus Perselingkuhan Kepsek dan Guru Olahraga di Sumenep Tunggu Keputusan Bupati

Media Jatim
Ilustrasi ASN Selingkuh
(Dok. Pojoksatu) Ilustrasi ASN berselingkuh.

Sumenep, mediajatim.com – Dinas Pendidikan (Disdik) Sumenep telah memanggil dan mengklarifikasi dua aparatur sipil negara (ASN) yang diduga terlibat kasus perselingkuhan dan perzinahan, Senin (3/6/2024).

IMG-20240615-WA0011
IMG-20240616-WA0002
IMG-20240615-WA0010
IMG-20240616-WA0003
IMG-20240616-WA0005

Kadisdik Sumenep Agus Dwi Saputra menyampaikan bahwa saat diperiksa, keduanya yakni kepala sekolah dasar berinisial SR dan guru olahraga berinisial Y memberikan keterangan yang berbeda.

IMG-20240616-WA0004
IMG-20240616-WA0007
IMG-20240616-WA0008
IMG-20240616-WA0006
IMG-20240616-WA0009

“Jadi kami tidak bisa menjustifikasi sebelum ada bukti kuat,” ungkapnya saat diwawancarai mediajatim.com, Jumat (7/6/2024).

IMG-20240616-WA0017
IMG-20240616-WA0014
IMG-20240616-WA0018
IMG-20240616-WA0031
IMG-20240616-WA0024

Sejak dipanggil, lanjut Agus, dua ASN ini tidak diperbolehkan beraktivitas di sekolahnya masing-masing.

“Kami sudah panggil dan tarik ke sini (Disdik, red). Saya tidak mau keberadaan mereka di sekolah mengganggu psikis siswa dan guru. Kami juga khawatir ada penggunjingan dan segala macam jadi kami tarik ke sini dulu,” sambung Agus.

Disdik mengaku telah melaporkan kasus dugaan perselingkuhan kepada pembina kepegawaian tertinggi yakni Bupati Sumenep dan sekretaris daerah.

“Insyaallah beliau akan menindak tegas jika terbukti bersalah,” kata Agus.

Baca Juga:  Jaga Stabilitas Harga Bahan Pokok Jelang Iduladha, Pemkab Sumenep Buat Gerakan Pangan Murah

Terkait status kepegawaian keduanya, Agus mengaku belum bisa membuat keputusan sepihak karena kasus tersebut belum inkrah di pengadilan dan belum ada keputusan dari bupati.

“Diberhentikan sementara atau selamanya kami tidak bisa memutuskan. Kita tunggu keputusan dari bapak bupati, BKPSDM dan Inspektorat,” bebernya.

Akan tetapi bila kedua oknum ini terbukti bersalah, kata Agus, pihaknya tidak akan segan-segan mengambil keputusan.

“Kasus dugaan seperti ini tidak bisa ditoleransi, apalagi dipermainkan. Kalau terbukti bermasalah pasti akan ditindak tegas,” tegasnya.

Identitas Dua ASN Tebelit Dugaan Perselingkuhan

Dua ASN yang terbelit dugaan perselingkuhan adalah SR. Dia seorang Kepala Sekolah (Kepsek) salah satu SD negeri di Kecamatan Rubaru.

IMG-20240615-WA0017
IMG-20240615-WA0016
IMG-20240616-WA0026
IMG-20240616-WA0013

Sementara lawan “mainnya” adalah Y, guru Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan (PJOK) di SD negeri berbeda kecamatan setempat.

Salah seorang guru kelas di SDN tempat SR bertugas, Imamodin, menyampaikan bahwa sejak SR dilaporkan suaminya ke Polres Sumenep, kegiatan belajar mengajar (KBM) di sekolahnya tetap berjalan.

“Sampai saat ini KBM di sekolah kami tetap berjalan aktif dan kondusif,” tuturnya, Jumat (7/6/2024).

Imam bersyukur hingga saat ini tidak seorang pun wali siswa yang kehilangan kepercayaan terhadap sekolahnya.

Baca Juga:  Venue Berubah Lagi, Persib Gagal Lawan Madura United di Jayapura

“Mungkin karena dugaan kasus itu tidak terjadi di sekolah, tapi di tempat lain. Tidak ada seorang pun wali siswa yang memberhentikan anaknya dari sekolah kami,” bebernya.

Salah seorang wali siswa kelas II bernama Imam Arifin mengatakan terkejut mendengar berita yang melibatkan kepsek di tempat anaknya bersekolah.

“Saya tidak menduga perbuatan keji ini dilakukan oleh seorang guru yang menjabat Kepsek yang seharusnya menjadi patron normatif bagi siswa-siswinya,” ujarnya, Jumat (7/6/2024).

Situasi Belajar di Sekolah Tempat Y Mengajar PJOK

Kepala SD negeri tempat Y mengajar, Samsuriyadi, mengatakan bahwa siswa-siswinya hingga saat ini tetap mengikuti pembelajaran dengan giat dan aktif.

“Sekolah tetap masuk sebagaimana mestinya. Siswa tetap ceria mengikuti KBM,” terangnya, Jumat (7/6/2024).

Dia juga menyampaikan bahwa guru yang bersangkutan sejak Senin (3/7/2024) tidak lagi masuk sekolah.

Pada hari yang bersamaan, dia didatangi bintara pembina desa (Babinsa) setempat. “Babinsa berpesan agar Y disuruh jangan masuk ke sekolah untuk menjaga kondusivitas KBM dan mencegah konflik dari masyarakat setempat,” imbuhnya.

Dia mengaku tidak tahu-menahu keberadaan Y saat ini. Dia sekedar tahu bahwa Y sekarang ditarik ke Disdik Sumenep.

“Saya dapat konfirmasi dari Disdik bahwa yang bersangkutan saat ini ditarik ke Disdik,” pungkasnya.(mj2/ky)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *