Ancam Keselamatan Pengendara Motor, Truk Tambang Galian C di Sumenep Dikeluhkan Warga

Media Jatim
Galian C
(Moh. Faiq/Media Jatim) Salah satu truk pengangkut material tambang galian C saat melintas di Jalan Raya Lenteng, Kecamatan Batuan, Kabupaten Sumenep, Kamis (24/8/2023).

Sumenep, mediajatim.com — Hilir mudik truk pengangkut material tambang galian C di Sumenep dengan kondisi bak terbuka dikeluhkan warga.

IMG-20240220-WA0010
IMG-20240220-WA0008

Warga Desa Guluk-Guluk, Kecamatan Guluk-Guluk Aufal Maram mengaku terganggu saat berkendara kemudian ada truk pengangkut material tambang galian C di depannya.

“Karena debunya akan bertebaran, bahkan sampai menghalangi pandangan,” ungkapnya pada mediajatim.com, Kamis (24/8/2023).

Kata Aufal, kondisi tersebut membuat konsentrasinya buyar saat berkendaraan. Kalau tetap dibiarkan bukan tidak mungkin akan menyebabkan kecelakaan. “Tentu yang sangat dirugikan adalah kita, para pengendara,” ujarnya.

Baca Juga:  Kendalikan Harga dan Persediaan Bahan Pokok, Pemkab Sumenep Gelar Gerakan Pangan Murah

Warga Desa Pakondang, Kecamatan Rubaru Robi’atul Adawiyah juga mengeluhkan hal yang sama. Menurutnya, debu yang berseliweran dari truk pengangkut material galian C itu sering membuatnya kesulitan saat berkendaraan.

Mahasiswi Prodi Keperawatan Universitas Wiraraja (Unija) Madura itu memaparkan, selain membahayakan keselamatan, debu-debu tersebut juga sangat berdampak buruk pada kesehatan.

“Debu yang berterbangan tersebut akan terhirup, kemudian akan mengakibatkan sesak nafas, infeksi saluran pernapasan, iritasi pada hidung dan tenggorokan, dan juga dapat menimbulkan gumpalan dahak,” jelasnya, Kamis (24/8/2023).

Selain itu, kata perempuan yang akrab disapa Wiwik tersebut, debu-debu yang masuk ke bagian mata, dapat juga menimbulkan iritasi dan gangguan penglihatan.

Baca Juga:  Tingkatkan PAD, UPT PPD Sumenep Resmikan Layanan Samsat Unggulan Payment Point di Lenteng

“Saya sering melihat truk-truk seperti itu, saat ke kampus berangkat dari rumah di Rubaru lewat jalur Asta Tinggi, hampir sepanjang jalan dapat dijumpai,” pungkasnya.

Kedua warga Sumenep ini sama-sama berharap segera ada penindakan tegas dari pemerintah, baik kepada pemilik tambang galian C dan juga sopir yang sengaja membiarkan bak truknya terbuka.(fa/faj)