MSFC DISPLAY WEB

Tokoh Pemuda Silo: Tambang Emas, Lahirkan Kesengsaraan

Media Jatim

MediaJatim.com, Jember – Penolakan masyarakat terhadap rencana penambangan emas di blok Silo, Kabupaten Jember, Jawa Timur, begitu besar. Hal itu terlihat dari  ratusan massa yang melakukan unjuk rasa di  gedung DPRD Jember dan Kantor Bupati  Jember, Senin (10/12). Bahkan tulisan “tolak tambang harga mati” menghiasi truk yang mereka tumpangi. Sejumlah poster dengan nada serupa juga bertebaran tangan pengunjuk rasa.

Salah seorang tokoh pemuda yang ikut melakukam unjuk rasa adalah Achmad Ervan Rosidi Kesatriawan. Pria asal Sempolan ini dengan nyaring meneriakan penolakan tambang. Menurutnya, penambangan emas di blok Silo tidak akan banyak membawa perubahan bagi  warga Silo kecuali hanya melahirkan kesengsaraan.

Baca Juga:  Lawan Covid-19, Partai NasDem Jember Bagikan 10.000 Masker dan 350 Sembako

“Karena itu, saya sebagai warga Silo bersama segenap eleman masyarakat, wajib menolak tambang,” tukasnya di sela-sela unjuk rasa.

Banner Iklan Media Jatim

Penolakan tersebut bukan tanpa alasan. Di mata Ervan, sapaan akrabnya, eksplorasi tambang emas tak lebih dari sekedar pesta pora para investor. Merekalah yang mengeruk emas dan mendulang keuntungan. Sementara warga sekitar area tambang, tetap melarat, bahkan terusir dari daerahnya sendiri.

“Itu fakta yang terjadi di banyak daerah pertambangan. Apakah warga Silo akan seperti itu? Saya kira tidak. Makanya, kita berprinsip tolak tambang harga mati,” lanjutnya.

Baca Juga:  Hari Dharma Karyadhika, Lapas Banyuwangi Gelar Fashion Show

Karena itu, alumni Pondok Pesantren Nuris, Antirogo, Jember itu  berharap Pemkab Jember satu suara dengan warga untuk menolak tambang emas di blok Silo. Sebab jika warga dan Pemkab Jember kompak menolak tambang,  maka siapapun yang berniat invetasi di situ akan berpikir seribu kali.

“Saya dan seluruh warga Silo akan terus mengawal ini (tolak tambang),” pungkasnya.

Reporter: Aryudi A Razaq

Redaktur: Sulaiman