Pemkab Lumajang Bangun Gereja dan Masjid Satu Halaman Tahun Ini

Media Jatim
Gereja Lumajang
(Dok. Media Jatim) Bupati Lumajang Thoriqul Haq.

Lumajang, mediajatim.com — Tahun ini, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lumajang akan membangun gereja dan masjid ghairu jamik di satu titik lokasi di Desa Tempeh Tengah, Kecamatan Tempeh, Kabupaten Lumajang.

Bupati Lumajang Thoriqul Haq mengatakan bahwa gereja dan masjid ini dibangun di atas tanah milik Pemkab Lumajang yang sebelumnya telah berdiri sebuah musala.

“Saya ingin sampaikan bahwa proses perizinannya sudah sesuai dengan undang-undang, sesuai dengan aturan,” ungkapnya, Selasa (4/4/2023).

Pembangunan yang dananya bersumber dari APBD 2023 ini, imbuh Cak Thoriq, sudah dibahas bersama jajaran Forkopimda, Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB), Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan sejumlah tokoh agama.

Baca Juga:  Babak Baru Dugaan Penyelewengan CSR 2022 Mandangin Sampang, HCML Nonaktifkan V dan Beri BMB Waktu hingga Maret 2023

“Semua berpendapat pembangunan gereja ini tetap dilanjutkan dan akan segera diproses dengan konsep pembangunan moderasi beragama,” terangnya.

Konsep moderasi beragama yang dimaksud, kata Thoriq, ialah saat masjid ghairu jamik dan gereja posisinya berdampingan.

“Masjid ghairu jamik ini merupakan masjid yang tidak digunakan untuk salat Jumat,” papar Thoriq.

Di antara masjid dan gereja ini, lanjut Thoriq, hanya akan dipisah sebuah halaman.

“Ada halaman luas, samping kanannya masjid dan samping kirinya gereja,” terangnya.

Dia berharap, kebersamaan antarumat beragama di Lumajang terus terbangun harmonis ke depan.

Baca Juga:  IMG Sampang Minta Kemenag Putus Kontrak Penerbit Buku Ajar MTs dan MA yang Menyimpang

“Kekuatan ini yang menegaskan bahwa toleransi adalah nilai luhur kita sebagai sesama anak bangsa Indonesia,” pungkasnya.(hel/ky)